Legenda Anatolia 37 (Biara Sümela)

Legenda Anatolia akan menyampaikan kepada anda mengenai legenda Biara Sümela, yang merupakan salah satu kawasan pelancongan paling penting di negara Turki.

Legenda Anatolia 37 (Biara Sümela)

Biara Sumela terletak di puncak gunung yang indah di bandar Maçka berhampiran Trabzon. Biara yang dianggap tempat suci, terutamanya oleh orang Kristian Ortodoks ini, mula dibina pada 395 sebelum masehi.

Biara yang merupakan gereja pada masa yang sama juga tempat tinggal para biarawan ini, adalah sebuah tempat diberikan pendidikan teologi. Anda boleh pergi ke ketinggian tertentu di atas gunung dengan kereta, melompat pada zaman dahulu, dengan keledai, tetapi kemudian anda perlu berjalan untuk sampai ke biara. Apabila anda mencapai biara dengan bekerj keras, berpeluh-peluh,  anda akan bertemu dengan tebing curam. Orang yang tinggal di biara itu menyediakan makanan dan keperluan lain melalui sistem lif dawai. Dengan wayar yang ditubuhkan diberlawanan bukit, keperluan disampaikan dengan menarik tali tersebut. Pembinaan biara ini telah menghasilkan sebuah legenda. Menurut kepercayaan itu, Saint Luke, salah seorang penulis Alkitab, membuat tiga lukisan. Dalam lukisan-lukisan suci ini yang dikenal sebagai ikona, terdapat Ibu Maria dan anak di pangkuannya nabi Isa as.  Menurut legenda, salah satu ikonalos suci, yang dipanggil Panagia, mencapai Athena. Menurut sebuah legenda, dibawa oleh para malaikat, menurut legenda dibawa oleh para biarawan ke Trabzon. Dalam mimpi dua biarawan, mereka melihat Ibu Maria dan Nabi Isa as. Dalam mimpi mereka menunjukkan Sumela di Trabzon. Dua biarawan ini datang ke Trabzon melalui laut, tanpa menyedari antara satu sama lain. Dalam perbandingan mereka, mereka saling menceritakan mimpi mereka dan menetapkan asas-asas Biara Sumela.

Pembinaan yang bermula oleh kedua biarawan yang bernama Barnabas dan Sophronios disokong oleh Kaisar Alexander yang ke-3 dari Aleksios di Trabzon. Terdapat tulisan maharaja di Sümela. Ikon yang dibuat oleh Saint Luka dipercayai bahawa ramai yang melihat disembuhkan daripada penyakit mereka. Dikenalidan dihormati sebagai tempat suci oleh orang Kristian Ortodoks.

Satu lagi lagenda mengenai Biara Sümela ialah titisan air besar yang menetes dari tinggi 30-40 meter dipercayai menyembuhkan pelbagai penyakit dan kemandulan. Ramai orang-orang Yunani, Turki datang kesini untuk memanfaatkan kekuatan penyembuhan penyakit dari air ini. Biara yang tumbuh dengan masa dan berkembang dengan penambahan baru, mengambil bentuk sekarang hampir pada abad ke-11. Ketika Fatih Sultan Mehmet menaklukkan Trabzon pada tahun 1461, ia memberi keistimewaan Biara Sümela dengan fatwa.

Para imam yang tinggal di sini diberi banyak hak dan jaminan. Yavuz Sultan Selim dikala menjabat sebagai gabenor di Trabzon, memberikannya dua candlesticks. Biara yang disokong dan dipulihkan oleh banyak Sultan Uthmaniyyah ini, telah bersendirian setelah hasil dari perjanjian Mübadele  pada tahun 1923. Apabila orang Ortodoks di rantau ini pergi ke Greece, tiada siapa yang tinggal di biara itu. Apabila ia tiba pada tahun 1931, satu perjanjian yang ditandatangani antara İsmet İnönü dan Perdana Menteri Yunani Venizelos, Ikon dan artifak suci di Biara dihantar ke Greece. Pada tahun 2010, satu majlis khas diadakan 88 tahun kemudian untuk meraikan kenaikan Ibu Maria ke langit. Kami mengesyorkan agar anda melawat Biara Sümela, yang membawa anda dari dunia ini dan membawa anda ke dunia mistik, yang dicampur dengan ciri-ciri sejarah.  Lembah yang mendalam di antara gunung-gunung tinggi dan hutan pinus yang menutupi mana-mana yang anda dapat melihat akan membawa anda ke pengalaman yang unik.



Berita Terkait